December 12, 2018

Pengalaman Melahirkan Anak Pertama (Part 2)

Ok, saya lanjutin lagi cerita dari Part 1 ya! Hari berganti hari, makin mendekati HPL saja. Gini2 saya juga bisa nervous & cemas wkwkw, tapi kekhawatiran itu segera beralih menjadi harapan dan doa karena sebentar lagi sang buah hati akan hadir... ciyeee. Hari itu Sabtu, tanggal 31 Maret. Hari itu paksu sedang ngunjungin bininya di Jakarta (padahal dia lagi pusing tujuh keliling ngurusin kerjaan). Jd sambil ke Jakarta untuk siaga nengokin saya, dia basically juga bawa laptop nyelesein laporan2 kerjaannya yg numpuk wkwkwk. Saya jadi mikir ih meuni dia bela2in banget nengokin saya, pdhl kalau mau skip ke Pondok Gede ngga apa-apa karena dia punya deadline yg penting banget saat itu hehehe. Ya sutralah, mangga ajah, mungkin dia emang pengen standby berhubung HPL nya juga sebentar lagi, gitu pikir saya.

Sabtu pagi itu saya dan nyokap berencana mau masak spesial karena di rumah juga lagi pada ngumpul adik saya yg pertama & istrinya, so pagi itu saya & emak jalan2 cantik ke depan komplek untuk belanja sayur mayur dan aneka cemilan. Lumayan juga jalan ke depan komplek bolak balik sampai rumah bisa dapet 15-20menit.

Belanja kelarrr, setibanya di rumah sekitar pukul 9 kami langsung ke dapur untuk mempersiapkan bahan-bahan yang sudah dibeli tadi dan segera memasaknya. Dan hari itu saya masak menu spesial: cumi item tumis tahu hehehe.

Masak pun beres, nggak lama setelah itu sekira pukul 11 siang, saya merasakan mules2 pertama. "Wih mules apaan niii..." saya membatin ketika ngerasain semacam sekelebatan nyeri ringan di sekitar perut bagian bawah. Rasa mulesnya sama seperti nyeri datang bulan, tapi mulesnya ini nggak berlangsung lama alias datang dan pergi sesuka hati. Mules berikutnya kerasa sekitar satu jam setelahnya. Saya pun masih santai2 aza, mungkin semacam Braxton Hicks hehee.

Nah makin sore makin intens deh tuh mules2nya di mana dia muncul setiap setengah jam sekali. Di situ saya langsung curiga, 'is this it?'. Saya langsung ngasitau paksu yang tengah sibuk ngetik2 kerjaannya di leptop bahwa mulesnya mulai semakin rajin muncul. Siang pun berganti malam, saya mulai meringis2 nahan mules yang rasa ngilu & nyerinya sudah kian bertambah w.o.w saja. Sekitar jam 21.30 tas pakaian dan perlengkapan persalinan masuk ke bagasi mobil, kami pun memutuskan untuk capcusss ke RS Masmitra...

Sampai TKP, saya segera didudukkan di kursi roda dan kami menuju ruang UGD. Administrasi beres, suster pun mengarahkan saya ke ruang persalinan. Sementara saya kriyepan aja nahan mules yang datang dan pergi silih berganti. Di ruang persalinan, suster segera ngecek kondisi vital saya dan detak jantung si debay. Dan saat itu rahim udah bukaan 3. Mbak suster pun meminta agar kami menunggu di sana hingga bukaan terus berlanjut dan dia akan terus memantau perkembangannya setiap satu jam sekali. Dan suster ngabarin bahwa hari itu dr. Wawan sedang keluar kota, dan RS akan menghubungi dokter lain yang available sesuai rekomendasi dr. Wawan.

Jam di ruang persalinan saat itu menunjukkan lewat pukul 12 malam, dan kontraksi pun makin menjadi-jadi. Paksu dengan setia dan penuh kesabaran mendampingi dan menggenggam tangan saya, sementara bininya berjuang menahan mulesnya kontraksi yang rasanya luar biasa subhanallah... Sesekali paksu menyodorkan teh hangat manis untuk mengembalikan tenaga saya yang hilang. Ngga lama kemudian, suster kembali ngecek perkembangan saya. Bukaan 6. Alhamdulillah, ada kemajuan signifikan dan nggak perlu induksi. Lalu air ketuban saya mulai pecah dan kerasa banget itu ngalirnya kayak balon pecah, dan sekitar pukul 02.00 status saya sudah mencapai bukaan 9 menuju 10.

Beberapa suster bergegas memasuki ruangan dan mempersiapkan perlengkapan medis persalinan. Dokternya pun datang, horeee ^^. Eng ing eeeng he is dr. Putra Ismaya SpOG (yg suka nonton TVOne mungkin tau ya hahaha) yang akan membantu persalinan saya. Setelah menyapa dan memperkenalkan diri dengan ramah, dr. Putra segera menjelaskan bahwa ini udah bukaan full. Saya dipersilahkan mengikuti instruksinya untuk ngeden/mengejan sekuat2nya. Tapi nggak asal ngeden, harus ngikutin aba-aba dokter dan ada tekniknya, yaitu ngeden lah sekuat2nya sepuas2nya di saat gelombang kontraksi/mules mulai kerasa datang, dengan mata tetap terbuka dan tatapan mata terus mengarah ke perut.

Bismillah, this is it! So the struggle begins... Kontraksi datang lagi, saya langsung mencengkeram tangan paksu seerat-eratnya dan mengejan sekuat-kuatnya. Kontraksi lagi, tarik nafas dalem, ngeden lagi, istirahat lagi. Kontraksi lagi, tarik nafas dalam-dalam, ngeden lagi, istirahat lagi. Entah di kontraksi kedua apa ketiga gitu, dokter bikin episiotomi, tapi nggak kerasa sakit ya karena sakitnya udah ketutup duluan sama dahsyatnya mules kontraksi hehee.

Masuk kontraksi keempat, saya bisa merasakan kepala debaynya udah keluar. Dan menjelang kontraksi kelima, saya ambil nafas sedalam2nya lalu, bismillah... Saya pun mendorong sekuat2nya dan alhamdulillah baby ku lahiiiiir huhuhuuu ;'. Paksu pun langsung mewek (ini mewekannya yang kedua, pertama dia mewek waktu sungkem ke ortu setelah akad nikah wkwkwkw).

Hello Aisyah my little one.


Setelah baby nya lahir, entah gimana itu beneran ya mules2 yang tadi langsung sirna seketika itu juga. Suster juga memberi kesempatan kepada saya untuk meng-IMD. Sebelum IMD, mbak suster membantu menstimulasi agar cairan kolostrum dapat keluar. Kemudian, suster meletakkan debay di pelukan saya. Debay langsung nemplok trus mulai nyenyen perdana. Oiya pas lahir BB nya Aisyah 2,9kg dan panjangnya 49cm, launching 1 April 2018 jam 02.17 dini hari. Alhamdulillahirobbil 'alamiin puji dan syukur nggak berhenti kami panjatkan kepada-Mu atas karunia kelahiran anak pertama kami, Aisyah... Sekarang jadi paham bener bener dahhh kenapa Rasulullah saw mengatakan "Ibumu, ibumu, ibumu. Ayahmu...". Itulah mengapa surga ada di telapak kaki ibu hehe wallahualam bishshawab... Well, itulah cerita pengalaman pertama saya waktu persalinan Aisyah, and the rest is history. Thanks a lot for reading yaa...

December 11, 2018

Pengalaman Melahirkan Anak Pertama (Part 1)

Good afternoon, all. Akhirnya anak gw tidur, dan gw bisa ngetik postingan ini yeayyy... Sebelumnya, pengen bikin postingan ini saat lagi baru2nya pasca persalinan. Tapi setelah lahiran riweuhnya kan minta ampun hehe, so mau ngetik ini kepending terus. So, here's my labor story about giving birth to my baby girl. Oh iya ini saya tulis jadi 2 part ya. Part pertama tentang eksodusnya saya dari Jatinangor ke Jakarta, dan part 2 nya tentang momen2 menjelang persalinan.

Selama kehamilan bulan 1 s/d bulan 7, saya masih eksis di Jatinangor dengan segala kegiatan mengajar, shopping, dan nongkrong2 cantik wkwkkw. Kontrol rutin tiap bulan ke dr. Ali Rustaman, SpOG di RB Harapan Keluarga, Cipacing pun pastinya nggak pernah kelewat. Ketika periksa kandungan terakhir di bulan Februari saat itu, saya bilang ke dokter kalo saya berencana mau persalinan di Jakarta. Dokter pun oke aja karena berdasarkan hasil pemeriksaan kandungan saya alhamdulillah sehat hehe. Dokter mengingatkan bahwa due date kehamilan saya sekitar pertengahan April 2018, yang artinya itu nggak akan lama lagi...

Hello baby, hello belly!


Awal Maret saya pun ngungsi ke Jakarta, ke rumah ortu di Pondok Gede. Saya dan suami memutuskan untuk persalinan di sini karena pertimbangan operasional: keluarga/ortu yang selalu siap membantu 25/7. Ortu welcome2 aja dan seneng banget malah, iya donk soale bakal bisa sering nimang2 cucu dan rumahnya jadi rame hehe. Sementara saya stay di Pondok Gede, pak suami tetap standby di Jatinangor karena urusan pekerjaan, dan desye rela bolak balik Jatinangor - Pondok Gede tiap wiken demi nengokin bini & dede utun hehehe.

Di Jakarta, dr. Suharwan, SpOG di RS Masmitra, Jatimakmur adalah dokter kandungan yang saya rujuk kemudian. Sama seperti kalo mau periksa ke dr. Ali, ngantrinya juara deh untuk ketemu dr. Wawan ini. Karena kehamilan udah masuk usia 8 bulan, maka pemeriksaan kandungan pun jadi makin intens, yaitu menjadi seminggu sekali. Pertamax periksa, beliau bilang posisi bayi nya masih belum turun. Beliau menyarankan supaya saya banyakin jalan kaki, sekitar 30' setiap harinya. Dia menjelaskan, klo debaynya masi blm turun panggul sampai HPL, kemungkinan persalinan akan melalui metode vakum agar debaynya turun, atau bahkan sc. Saya sampaikan ke dokter bahwasanya saya berkeinginan agar bisa lahiran secara normal/per vaginam. Dan dokter pun mengerti itu sembari menyemangati bahwasanya masih ada beberapa pekan agar debaynya turun/engaged ke panggul.

"Dok, kalo pake cara nungging2 sujud lama gitu, gimana? Atau ngepel nungging gt? Bisa nurunin kepala bayinya nggak?" tanya saya dengan penuh rasa penasaran.

"Oh itu beda. Pokoknya banyakin jalan kaki aja supaya kepala bayinya turun ke panggul. Nggak perlu ikutan senam hamil ya, cukup jalan kaki aja," jawabnya. Ok ok, siap komandan, saya turutin instruksinya hehe. Jadilah semenjak itu tiap pagi saya jalan kaki keliling komplek sekitar setengah jam. Demi si dede pokokna hehehe. Dan jalan kaki 30' pas lagi tua2nya hamil itu zezuatu bgt, udah mah berat, gerah, dan selangkangan bawaanya panas & pegel... Sambil jalan sambil saya ajak ngobrol debaynya supaya segera turun, biar bisa segera ketemu ayah bunda nya :) .

Oh iya, kalau dr. Ali memperkirakan HPL saya sekitaran tanggal 20 April, tapi dr. Wawan prediksinya malah sekitaran tanggal 5 April. Agak kaget juga prediksi HPL dr. Wawan yg majunya banyak kitu. Ya sutralah, mau nggak mau untuk siap persalinan, mulai awal April saya harus siaga satu *syemangaaad! Sepekan kemudian saya kontrol kandungan lagi, dan alhamdulillah di monitor USG sambil ditunjukkin posisinya sama pak dokter, keliatan kepalanya si dedek udah masuk panggul *terharu. Dokter juga bilang ukuran debay nya ok, nggak terlalu besar n ngga underweight, masih dalam range normal.

Seneng bangeeet saya ngedengarnya. Karena saya khawatir juga ukuran debaynya bakalan kegedean, secara hamil tua bawaannya ngunyaaah mulu wkwkkw. Yup, debay termasuk yg nurut pisan setiap dibilangin mamanya hehehe... Saat sungsang, dia mau muter. Dipesenin supaya turun, dia nurut. Dipesenin supaya ngga oversize, eh nurut juga hehehe.

Dr. Wawan pun ngasih 'tausiyah' bahwa emang salah satu kendala utama ibuibu usia 30thn keatas dengan status kehamilan pertama (primigravida) ialah pada fleksibilitas tulang panggul yang sudah berkurang. Ketika persalinan, sendi panggul harus fleksibel untuk memberi ruang dan mendorong bayi keluar jalan lahir. Hal itu bisa dikondisikan bumil dengan rutin berolahraga menjelang HPL, seperti senam/yoga hamil dan jalan santai.(Bersambung ke Part 2)

December 5, 2018

3 Teh Kemasan Terfavorit

Hai hai. Saya termasuk pecinta minuman teh. Saya sangat suka teh yang disajikan dalam bentuk dingin & manis / es teh manis. Es teh manis menjadi pemuas dahaga yang sempurna saat saya kehausan dan kepanasan *ceilahhh

November 27, 2018

Pssst, Aisyah Habis Sakit (Part 2)

Hai all, mari kita lanjutin cerita Aisyah sakit dari Part 1 yang lalu. Ngerawat bocah sakit di rumah itu bener2 sesuatu banget, karena nguji kesabaran, nguji kepiawaian manajemen waktu & tugas kerumahtangaan, dan penuh dengan pembelajaran. Paling ngga tega kalo ngeliat dia rewel dengan wajah sayu dan badan yang anget sambil nempel tak berdaya ke emaknya :' ....

November 26, 2018

Pssst, Aisyah Habis Sakit (Part 1)

Good day, moms. Tahun ini adalah kali pertama Aisyah ngerasain musim penghujan. Tapi qadarullah di musim hujannya yang pertama ini Aisyah langsung jatuh sakit... Yepp, postingan kali ini ceritanya mau gegalauan tentang sakitnya anak hehehe. Akika bikin 2 episode ya biar lebih enak bacanya...
Copyright © 2018 celotehnyadita | Theme by RUMAH ES